Breaking News
recent

Sudahkah Sobat Paham Tentang PCR Swab? oleh - seputarpenyakit.xyz

Halo sahabat selamat datang di website seputarpenyakit.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Sudahkah Sobat Paham Tentang PCR Swab? oleh - seputarpenyakit.xyz, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Selama ini rapid test mungkin lebih familiar di telinga Sobat dibanding PCR swab test untuk mendeteksi virus corona dalam tubuh. Lalu apakah sebenarnya PCR swab test itu? Apa saja perbedaannya dengan rapid test yang juga jamak dilakukan? 

Apakah PCR Swab Itu?

pcr swab test corona, tes pcr

PCR Swab Test atau Polymerase Chain Reaction adalah pemeriksaan laboratorium untuk mendeteksi material genetik dari sel, bakteri, atau virus. Pemeriksaan laboratorium ini juga digunakan sebagai salah satu metode untuk mendiagnosis sebuah virus, yaitu dengan mendeteksi material genetik virus tersebut.
Material genetik yang terdapat dalam bakteri atau virus bisa berupa DNA atau deoxyribonucleic acid atau RNA (ribonucleic acid). Kedua jenis materi genetik ini tentu saja berbeda, dan perbedaan keduanya dapat dilihat dari jumlah rantai yang ada di dalamnya.


Diketahui bahwa DNA merupakan material genetik yang mempunyai rantai ganda sedangkan RNA adalah material genetik dengan rantai tunggal. Baik DNA maupun RNA pada setiap spesies makhluk hidup membawa informasi genetik yang unik.


Untuk bisa mengetahui keberadaan DNA dan RNA dalam swab test adalah melalui teknik amplifikasi atau pembanyakan. Dari swab test ini, keberadaan material genetik yang ditimbulkan dari berbagai jenis penyakit akibat infeksi bakteri atau virus akan bisa dideteksi, dan akhirnya bisa membantu mendiganosis penyakit tersebut.

Jenis Penyakit Apa Saja yang Bisa Didiagnosis?

Ada beberapa jenis penyakit atau infeksi yang bisa didiagnosis menggunakan swab test atau PCR, antara lain: 

  • HIV
  • Hepatitis C
  • Cytomegalovirus
  • HPV
  • Gonore
  • Klamdia
  • Lyme
  • Pertusis (batuk rejan)

Ternyata selain untuk mendiagnosis penyakit-penyakit di atas, swab test juga dapat digunakan untuk mendeteksi virus corona. Virus ini adalah salah satu penyakit infeksi yang disebabkan oleh SARS-CoV-2, dan merupakan jenis virus RNA.

Siapa Saja yang Harus Menjalani Swab Test?

Orang-orang yang perlu menjalani swab test adalah mereka yang dikenakan status ODP, PDP, orang-orang yang mempunyai kontak erat dengan pasien positif Corona, dan pasien dengan hasil rapid test yang positif.

Kapan Waktu yang Tepat untuk Melakukannya

Untuk melakukan swab test ini sebaiknya dilakukan selama 2 hari ketika Sobat mengalami gejala Corona, dan hasilnya akan keluar dalam 2×24 jam. Jika Sobat melakukan swab pada pagi hari, hasilnya pun sudah bisa keluar pada sore harinya. Selama menanti hasil swab tersebut, Sobat tetap diarahkan oleh dokter untuk melakukan isolasi.

Seperti Apa Prosedurnya?

Ada dua prosedur dalam pelaksanaan swab test ini. Pertama, melalui hidung, dan yang kedua melalui tenggorokan.

Untuk hidung adalah sebagai berikut:

  • Pasien agak mendongak dan diminta membuang napas dari hidung.
  • Alat swab akan masuk ke lubang hidung pasien hingga ke bagian belakang hidung.
  • Petugas medis akan mengambil sampel dengan cara memutar alat swab selama beberapa detik.

Sedangkan melalui tenggorokan adalah sebagai berikut:

  • Pasien membuka mulut lebar-lebar lalu petugas medis akan memasukkan alat swab ke dalam mulut sampai menyentuh tenggorokan.
  • Alat swab tidak boleh menyentuh lidah.
  • Setelah itu, alat swab akan diputar selama beberapa detik untuk mengambil sampel.

Sampel dahak yang diambil melalui metode swab ini memakan waktu sekitar 15 detik, dan tidak menimbulkan rasa sakit. Setelah itu sampel dahak tersebut akan diteliti di laboratorium.

Bagaimana Cara Kerjanya?

Untuk bisa mendeteksi keberadaan virus Corona dalam tubuh manusia melalui swab test, terlebih dahulu akan diawali dengan mengubah RNA yang ada dalam sampel menjadi DNA. Hal ini perlu dilakukan sebab Corona merupakan virus RNA. Proses pengubahannya dilakukan dengan enzim reverse-transcriptase sehingga teknik pemeriksaan virus RNA dengan mengubah terlebih dahulu menjadi DNA, dan mendeteksinya dengan PCR yang kemudian disebut dengan reverse-transcriptase polymerase chain reaction atau RT-PCR.


Setelah pengubahan tersebut, barulah alat yang digunakan untuk PCR akan melakukan amplifikasi atau pembanyakan materi genetik ini sehingga bisa terdeteksi. Jika mesin PCR mendeteksi RNA virus Corona di sampel dahak atau lendir yang diperiksa, sudah dapat dipastikan hasilnya positif.

Di Mana Bisa Melakukannya?

Sobat bisa melakukan swab test Corona ini di rumah sakit mana saja terutama rumah sakit yang sudah ditunjuk oleh pemerintah untuk menangani wabah Covid-19. Tidak ada persiapan khusus untuk melakukan ini. Sobat cukup datang saja, dan melalukan prosedur yang diminta oleh petugas kesehatan yang memeriksa Sobat. Selain rumah sakit dan fasilitas kesehatan yang punya kewenangan, swab test juga bisa dilakukan di fasilitas-fasilitas publik seperti stasiun kereta api dan terminal bis.


Untuk di rumah sakit pun, Sobat bisa melakukannya secara drive thru yang bakal mempermudah Sobat sekaligus juga menimimalkan penyebaran virus yang rentan terjadi di rumah sakit.

Apakah Swab PCR Bisa Dilakukan Sendiri?

Tentu Sobat Sehat bertanya-tanya apakah swab test bisa dilakukan sendiri seperti halnya rapid test? Jawabannya, tidak bisa karena swab test adalah tes finalisasi atau terakhir, seseorang positif atau negatif terkena Corona. Karena merupakan tes terakhir, berarti tes ini bukanlah tes yang main-main sehingga semua prosedur dan protokol kesehatannya harus dilakukan petugas medis yang sudah mempunyai keahlian dalam hal tersebut.

Mengapa Harus Swab Test?

Swab test diperlukan untuk mengetahui secara pasti dan tepat bahwa orang yang terindikasi terkena virus Corona itu benar-benar positif atau malah negatif sehingga setelah diketahui hasilnya, bagi yang positif akan diarahkan untuk diisolasi selama 14 hari untuk menghentikan penyebaran virus.


Sedangkan bagi yang negatif, otomatis akan dinyatakan sembuh sehingga tidak perlu menjalani isolasi. Meski begitu, untuk Sobat yang mendapatkan hasil yang negatif tetap harus menjalankan protokol kesehatan dari pemerintah dan WHO, yaitu mencuci tangan dengan sabun, memakai hand sanitizer, serta memakai masker bila akan keluar rumah.


Selain sebagai indikator positif dan negatif Corona, swab test juga bisa digunakan sebagai  persyaratan bagi mereka yang akan bepergian keluar kota melalui SIKM atau surat izin keluar masuk seperti yang ditetapkan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menjelang PSBB Transisi. Dengan mengantongi SIKM yang di dalamnya ada hasil swab test, tentu akan mempermudah Sobat yang bepergian untuk urusan bisnis dan pekerjaan.

Adakah Efek Samping?

Sebagaimana halnya sebuah tes atau uji kesehatan, tentu saja ada efek samping yang akan dirasakan. Untuk swab test ini efek sampingnya merupakan efek samping yang tergolong ringan. Efek samping itu adalah rasa sakit dan geli. Kedua rasa itu timbul sebagai akibat alat swab masuk ke salah satu atau dua lubang hidung yang kemudian diputar beberapa kali.

Perbedaan dengan Rapid Test

Seperti sudah disinggung sebelumnya bahwa swab test dan rapid test itu sangat berbeda. Perbedaan mendasar keduanya adalah jika swab test untuk mendiagnosis secara final, sedangkan rapid test sebagai pemeriksaan tahap awal atau pembuka.

Perbedaan lainnya adalah pada prosedur. Apabila swab menggunakan dahak atau liur, rapid menggunakan sampel darah. Begitu juga dengan alat-alat yang digunakan.


Untuk keakuratan hasil, swab test tentu saja lebih akurat karena merupakan tes final. Meski begitu, swab test tidak serta-merta bisa dijadikan sebagai deteksi pasti Corona. Karena, positif atau negatifnya seseorang terkena Corona adalah dari daya tahan atau imun dalam tubuhnya. Apabila daya tahan tubuhnya bagus, orang tersebut akan bisa dinyatakan negatif atau sembuh.


Apabila Anda ingin melakukan rapid test maupun swab PCR, silakan memanfaatkan layanan tersebut dari ProSehat, dengan cara menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. 

 

Referensi

  1. Hasibuan L. Daftar Lokasi Swab Test Covid-19 Jalur Mandiri dan Tarifnya [Internet]. tech. 2020 [cited 16 July 2020]. Available from: https://www.cnbcindonesia.com/tech/20200603142032-37-162783/daftar-lokasi-swab-test-covid-19-jalur-mandiri-dan-tarifnya
  2. Shafa F. Bedanya Rapid Test, Swab atau PCR, Mana yang Lebih Efektif? [Internet]. POPMAMA.com. 2020 [cited 16 July 2020]. Available from: https://www.popmama.com/life/health/faela-shafa/bedanya-rapid-test-swab-atau-pcr-mana-yang-lebih-efektif
  3. Media K. Mengenal Tes Swab Corona: Pengertian, Tahapan hingga Biayanya Halaman all â€" Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 16 July 2020]. Available from: https://www.kompas.com/tren/read/2020/06/01/183200065/mengenal-tes-swab-coronaâ€"pengertian-tahapan-hingga-biayanya?page=all
  4. Berbagai Metode Test Covid-19; PCR A. Berbagai Metode Test Covid-19; PCR, Rapid Test, TCM, Apa Perbedaannya? â€" Semua Halaman â€" Grid Health [Internet]. Health.grid.id. 2020 [cited 16 July 2020]. Available from: https://health.grid.id/read/352088718/berbagai-metode-test-covid-19-pcr-rapid-test-tcm-apa-perbedaannya?page=all

Itulah tadi informasi dari sbobet online mengenai Sudahkah Sobat Paham Tentang PCR Swab? oleh - seputarpenyakit.xyz dan sekianlah artikel dari kami seputarpenyakit.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Blog Terbaik

Blog Terbaik

No comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.